Press Release – Peace Train Indonesia 11 Jakarta-Temanggung

Press Release

Peace Train Indonesia 11 Jakarta-Temanggung

Jumat – Minggu, 15 – 17 Januari 2021

“Merawat Kebhinnekaan di Era Pandemi” 

Jakarta, 14 Januari 2021 – Peace Train Indonedia (PTI) adalah program travelling lintas iman dengan menggunakan kereta api, menuju ke satu kota yang telah ditentukan. Anak-anak muda dari berbagai agama dan kepercayaan akan berjalan bersama mengunjungi komunitas agama-agama, komunitas penggerak perdamaian, rumah-rumah ibadah, dan tokoh-tokoh yang dianggap sebagai aktor penting toleransi dan perdamaian antar agama.

Program ini digagas oleh empat orang aktivis lintas iman, yakni: Anick HT, Frangky Tampubolon, Ahmad Nurcholish, dan Destya Nawriz. Sejak tahun 2017, Peace Train Indonesia telah melaksanakan perjalanan untuk kebinekaan dan perdamaian hingga 10 kali trip. Pada Januari 2021 ini merupakan trip ke-11.

Peace Train Indonesia 11 rute Jakarta – Temanggung akan diselenggarakan oleh Indonesian Conference on Religion and Peace (ICRP) pada Jumat, 15 Januari 2021 s/d Minggu, 17 Januari 2021. Setelah melalui rapid test, para peserta akan dilepas pada Jumat, 15 Januari 2021 di Stasiun Pasar Senen Pukul 16.00 s/d 16.30 WIB. Kegiatan ini diikuti 15 peserta dari berbagai latar belakang agama yang dikoordinasi oleh Manajer Program ICRP Isa Oktaviani. Kelimabelas peserta tersebut berasal dari area Jakarta, Tangerang, Tangerang Selatan (Banten), Pontianak (Kalbar), Tomohon (Sulut), Madura (Jatim), Magelang, Salatiga (Jateng), Yogyakarta, Bandung (Jabar), dan Temanggung (Jateng).

Pandemi Covid-19 masih berjalan, tapi kegiatan (ikhtiar) merawat kebinekaan dan perdamaian jangan sampai berhenti. Aktivitas mengelola kebinekaan dan upaya mewujudkan perdamaian tentu menjadi hal yang penting di masa pandemi ini. Masyarakat masih bisa beraktivitas dengan protokol kesehatan yang ketat yakni menggunakan masker, menjaga jarak dan secara rutin memakai hand sanitizer. Satgas Covid-19 Indonesia mengizinkan masyarakat beraktivitas dengan syarat masyarakat harus menjalankan protokol kesehatan yang tepat.

“Peace Train Indonesia kali ini membawa dua misi, yakni, pertama, ajang bagi generasi muda dalam peran sertanya merawat kebinekaan dan perdamaian di era pandemi, dan kedua, kampanye hidup sehat di era New Normal dengan selalu mematuhi protokal kesehatan yang diatur oleh pemerintah,” tutur Direktur ICRP Pdt. Frangky Tampubolon yang juga salah seorang penggagas Peace Train Indonesia.

Penggagas PTI lainnya, Ahmad Nurcholish menambahkan bahwa di era pandemi Covid-19 kelompok-kelompok intoleran-radikal tak pernah berhenti dalam beraksi. Karenanya perlu counter dan penyeimbang dari kelompok-kelompok toleran yang tak boleh berhenti dalam merawat kebinekaan dan terus berupaya mewujudkan perdamaian.

“Ikhtiar-ikhtiar merawat kebinekaan tidak boleh berhenti dilakukan. Di era pandemi pun hal tersebut harus tetap diprioritaskan. Karena dari situlah upaya membangun perdamaian tak sulit untuk diwujudkan,” tandas deputi direktur ICRP Ahmad Nurcholish.

Salahsatu peserta dari Pontianak Kalimantan Barat, Wildan Mubaraak mengatakan tujuan mengikuti Peace Train Indonesia untuk lebih dekat dengan masyarakat dan belajar bersama di sana. “Saya ingin belajar bersama terutama suku, agama dan budaya serta berbaur dengan masyarakat lokal di tempat tujuan,” kata Wildan dari Perkumpulan Pemuda Satu dalam Perbedaan (SADAP INDONESIA).

Laurentinus, peserta dari Tomohon mengatakan kegiatan Peace Train Indonesia ini adalah wadah berjumpa dengan teman baru dari berbagai latar belakang. “Saya akan membawa nilai perdamaian ke Tomohon dan membagikannya dengan teman-teman di daerah saya,” ujar Laurentinus dari Forum Pemuda Lintas Agama (PELITA) Tomohon.

Tempat-tempat yang akan dikunjungi dalam Peace Train 11 Jakarta-Temanggung antara lain; Dusun Krecek, Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Temanggung, Gereja Santo Petrus Paulus, Klenteng, Kalisat (Sapto Dharmo), Pabrik Radio Kayu Magno dan Sepeda Bambu, Situs Liyangan, Kandang Jaran, RuMAH KiTA, dan lain-lain.

Selama kegiatan berlangsung, para peserta akan berproses untuk saling belajar, bekerja bersama, mengelola perbedaan, berkampanye, dan menuliskan pengalaman perjumpaan. Program ini diorientasikan untuk menjadi program reguler sehingga akan mengeksplorasi sebanyak mungkin kota di Indonesia yang bisa dijangkau lewat kereta, dan melibatkan sebanyak mungkin komunitas muda lintas agama.

Tahun baru 2021 adalah momentum yang tepat bagi generasi milenial Indonesia untuk menguatkan kembali kerukunan beragama, kekuatan keberagaman, dan perdamaian. Peace Train adalah salah satu sarana untuk mewujudkannya melalui pengalaman bertoleransi yang nyata.

Peace Train Indonesia 11 Jakarta – Temanggung diselenggarakan oleh Indonesian Conference on Religion and Peace (ICRP) yang mendapatkan dukungan dari The Network for Religious and Traditional Peacemaker dan European Union. ICRP juga bekerjasama dengan lembaga mitra, antara lain: Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI), Persatuan Sekolah Perempuan Perdamaian, GusDurian, Sekolah Tinggi Agama Buddha Syailendra, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU), Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU), Komunitas Keberagaman Peace Leader Indonesia, Orang Muda Katolik (OMK) Temanggung, Wiata Kreatif Jakarta, AMAN Indonesia, dan Perhimpunan Pemuda Hindu Indonesia (PERADAH).

Serikat Jurnalis untuk Keberagaman (SEJUK), Buddhazine, dan Santika FM menjadi media partner dalam program ini.

Info lebih lanjut:

Pdt. Frangky Tampubolon (0811 138 8160)

Ahmad Nurcholish (0813 1106 8898)

Isa Oktaviani (0857 8715 2995)

Jojo (0813 8035 5847)

 

Silahkan download, file Press Release,: https://bit.ly/2MV14Hy

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.