Apakah Anda TahuBuletinUncategorized

Ikan Petrus Memacu Semangat Cinta

Cuaca begitu cerah mengiringi  perjalanan  para  peziarah. Udara tidak  begitu  dingin dan  juga  tidak   panas, enak  untuk  berjalan dan menikmati  alam  sekitar. Setelah  berziarah  ke  Kana dan  gereja Maria  Anunciation, masih  di  Wilayah  Galilea kini  para  peziarah menuju pantai  Danau  Galilea  yang  disebut  juga  Danau  Kineret, Danau Genezaret, Laut Tiberias atau  Danau Tiberias.

Saat  makan  siang para peziarah diajak ke restoran untuk menikmati santap siang dengan  lauk Ikan Petrus. Rasanya tidak lengkap  kalau ziarah  ke  Tanah  Suci  tanpa  menikmati  Ikan  Petrus.  Ikannya  seperti  ikan  mujair (dalam  ukuran  besar) dihidangkan bersama  nasi  uduk (nasi  yang  dicampur  santan,  gurih  rasanya) serta oseng-oseng  terong  dan lalapan ala Galilea.

Ikan  inilah  yang  sering  disantap  para  Rasul  sebelum  dan  sesudah  menjadi  murid  Yesus. Rupanya  ikan  jenis  ini yang  menjadi  ciri  khas Danau  Galilea.  Jadi  semasa  para  murid  bersama  Yesus dan  sesudah  bertemu  Yesus sesudah  kebangkitan-Nya juga  menyantap  ikan ini.

Entah  mengapa  disebut  Ikan  Petrus, mungkin  karena  Petrus  nelayan  yang  paling  TOP  di antara  mereka  dan dia  dipilih  oleh  Yesus menjadi  pemimpin  mereka  maka  ikan  ini  diberi  nama  Ikan  Petrus, tokohnya  para  nelayan Galilea  saat  itu.

Yang menarik  bagiku  adalah  ikan  itu  sendiri  menjadi  lambang orang  kristen  perdana. Jika  kita  pernah berkunjung  di  Katakombe — Katekombe / gua makam  dibawah  tanah, misalnya  di  Katekombe  St.Calixtus  di Roma disitu  banyak  tergambar  ikan di tembok-tembok.

Ikan = PICCES  dalam  Bahasa  Yunaninya  adalah  ICHTUS. Sangat  menarik  kalau  kata  ini  dipecah  akan  tertulis seperti  ini : I (iota) X (Chi) O (Theta) Y (Upsilon)E(Sigma) merupakan kependekan  dari  Iesous Christos Theou Yios Soter   yang  berarti Yesus Kristus (diurapi) Anak Allah Penyelamat.

Saya  jadi  ingat  apa  yang  diajarkan  oleh  almarhum Rm  Kitrup,  MSC. sewaktu saya di noviciat  (masa  pendidikan awal  biarawan /wati )  dia yang  mengajar  Kitab  Suci. Romo  seorang ahli  perbintangan, bahkan  dia  menunjukkan rasi  bintang  dilangit dengan  telanjang  mata, lengkap  dengan  ciri-khas  bintang  itu  dan  namanya.

Romo  pernah  bercerita  bahwa   pada  abad  pertama, umat  kristen  perdana  selalu  dikejar-kejar, dianiaya dan dibunuh.  Sehingga  mereka takut  untuk  menunjukkan  identitasnya  sebagai  Pengikut  Kristus.

Ikan Petrus
Ikan Petrus

Maka  mereka  menggunakan  simbol  Ikan (Ichtus) untuk  menunjuk  identitas meraka.  Kalau  mereka  ditempat umum, dipasar  atau  di  alun-alun mereka  sering  mencoretkan  ditanah  gambar  ikan. Dengan  cara  demikian mereka  berkomunikasi. Bila  ada  orang  Kristen  yang  lain, mendekat  dan  menanyakan  dimana  mereka berkumpul akan  mengadakan  Ekaristi  atau  Ibadat  Sabda?  Mereka  saling  mengkomunikasikan  dan  mereka menyebar  ketempat  lain  dan menggoreskan  gambar  yang  sama. Dengan  demikian  mereka  dapat  berkumpul dan  bertemu  sesama  umat  Kristen.

Konon  sebelum  Salib  diketemukan  oleh  Santa  Helena Ibu Raja Constantine Agung, umat  kristen  masih mengalami penganiayaan  hebat. Bahkan  Orang  yang  membenci  umat  Kristen  ingin  meluluhlantakkan kepercayaan  bahwa   atas  petunjuk  bintang  ajaib, tiga  raja  yang datang  dari  timur  itu  mencari  dan  menemukan Yesus  kecil yang  baru  lahir.

Para  ahli  perbintangan,  mereka  akan  menyelidiki  munculnya  bintang  ajaib.  Data -data  dikumpulkan  dan dipelajari dan  yang terjadi setelah  mereka  mempelajari  data-data  terkuaklah  misteri bahwa pada  saat  Yesus lahir  diruang  angkasa  terjadilah  konstalasi.

Tiga  planet  yaitu  Mercurius, Yupiter dan  Pluto mendekati  gugusan  Picces. Sedangkan  Matahari mendekati gugusan  Virgo. Betapa ajaibnya  alam  semesta  menguak  kuasa  Tuhan.  Tiga  planet  lambang  TRINITAS berdekatan dengan  PICCES = ICHTUS. Matahari berkonstalasi  dengan  Virgo/ Virgin, lambang Perawan  Maria.

Bukankah  Matahari  adalah  lambang  Yesus, sebagai  Terang  dunia  Sang  “Matahari  Sejati” lahir dari  seorang Perawan  Maria. Sedang Picces/ Ichtus  merupakan kependekan  dari  inisial  Iesous Christos Theou Yios Soter yang berarti Yesus Kristus Anak Allah Penyelamat. 

Mereka  para  ahli  perbintangan  yang  anti  Kristus itu  tercengang  akan  penemuannya. Akhirnya  mereka bersujud mengakui  Yesus  Kristus sebagai  Tuhan  yang  diimaninya  sebagai  Penebus, Anak  Allah  Penyelamat.

Banyak  cara  Tuhan  menginsyafkan, menyadarkan  manusia  untuk  percaya. Rasul  Paulus  yang  ingin  membunuh umat  kristen, dengan  cara  ajaib  ditemui  Yesus dan jatuh  dari  kudanya, karena  silau  melihat  sinar  terang.  Dia jadi buta, dalam  perjalanannya  menuju  Damsyik, menjadi  jalan  pertobatannya  dan  dibaptis.

Tuhan  senantiasa  punya  cara  untuk  memanggil, menyentuh, mentobatkan, mencari  jiwa  umat-Nya,  karena kehidupan  jiwa  amat  dicintai-Nya.  Jiwa  yang  diciptakan seturut  CITRA /  GAMBARANNYA.

Yang  penting  bagi  kita  adalah  membuka hati  dan  jiwa  kita  pada  panggilan  rahmat-Nya. Kehidupan  kekekalan jiwa  agar  bahagia  dengan Dia.  Untuk  itu  Dia  rela menjilma  menjadi  bayi, lahir  didunia, supaya  Dia  dapat  tinggal diantara  kita.

Kita didekati, disentuh  dan  sepandan  dengan  Dia.  Agar  kita  memahami  cinta-Nya  yang  membumi.  Tidak  hanya itu  Dia  memanggil  para rasul  untuk  menjadi  penerus  Sabda  gereja-Nya  dan  saksi  cinta  kasih-Nya.

Patung St Petrus di rumah St Petrus (dok pri)
Patung St.Petrus
Dia   mewartakan  kabar  baik  kepada  siapa  saja  yang  mau mendengar-Nya, bahkan  Dia  rela menderita  sampai titik  nadir, disamakan seperti para  penjahat  dan  para  pesakitan, hingga  wafat  disalib. Semua dilakukan  karena memenuhi  kehendak  Bapa demi  cita-Nya kepada manusia.

Yesus Kristus Anak Allah Penyelamat telah  berkenan  bersatu  dengan kita  umat-Nya, ini  anugerah  terindah  yang  dikaruniakan  Tuhan kepada  kita.  Kesadaran  ini mesti  kita  rasakan sungguh  merasuk dalam nubari.

Betapa  Allah  Bapa  Yang  Maha  Baik  sangat  mencintai  kita, hanya Yesus  Putra-Nya,  penyelamat  terjanji  yang bisa  mengembalikan hubungan  kita  dengan  Bapa-Nya agar  jiwa  manusia  sebagai  Citra Allah, bersatu  pada  Citranya  dalam  kebahagiaan  surgawi.

Di tepi  Danau  Genesaret sambil  menikmati  gurihnya  Ikan  Petrus, kutatap  birunya  danau  yang  semakin menawan, sebiru  cinta  Yesus yang  semakin  mendalam.

 

Sumber :

https://www.kompasiana.com/monikaekowati6276/5f2c0f98d541df404f759172/ikan-petrus-memacu-semangat-cinta?page=all

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close